ARTIS TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA

SELEBRITI TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA | Berikut adalah beberapa nama yang sempat admin kumpulkan. Sedekahkan Al-fatihah kepada mereka.

ARTIS TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA
Yanie Mentor

P/S : Gambar arwah Yanie terpaksa diblurkan (aurat) bagi menghormati arwah dan keluarga arwah.

Yanie Mentor (Siti Suriane Julkarim) meninggal dunia kerana penyakit ketumbuhan pada paru-paru pada 21 Mac 2010. Allahyarhamah menghembuskan nafasnya yang terakhir di Hospital Keningau, Sabah.

ARTIS TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA
Acik Spin

Dua minggu selepas kehilangan Din Beramboi, Acik Spin (Abdillah Murad Md Shari) pula terlibat dalam satu kejadian kemalangan jalanraya di KM 14 Lebuhraya Kajang Serembang sdn. bhd, dengan kereta Toyota Estima yang dipandu oleh sahabatnya terbabas.

Allahyarham meninggal dalam usia 28 tahun pada 17 April 2010.

ARTIS TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA
Din Beramboi

Pelawak dan DJ radio popular Din Beramboi (Mior Ahmad Fuad Mior Badri) meninggal dunia pada usia 44 tahun kerana mengidap demam Denggi berdarah, di Hospital Selayang, Kuala Lumpur pada 2 April 2010. 

Pemergian Allahyarham disaksikan oleh ahli keluarga serta tiga orang rakan artis iaitu Azwan Ali, Zul Yahya dan Ifa Raziah.

ARTIS TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA
Datuk Sosilawati Lawiya (Tokoh Korporat)

P/S : Gambar arwah bekas isteri penyanyi Nash, Datuk Sosilawati Lawiya dan kakitangan Sosilawati terpaksa diblurkan (aurat) bagi menghormati arwah dan keluarga arwah..

Sebelum umat Islam menyambut kemeriahan Syawal tahun ini, rakyat Malaysia telah dikejutkan dengan kehilangan bekas isteri penyanyi Nash, Datuk Sosilawati Lawiya, 47.

Kematian jutawan kosmetik sensasi ini mencatat rekod jenayah baru apabila kematiannya dipercayai telah dibunuh oleh 7 suspek.

Lebih tragis, pembunuhan ini turut melibatkan kakitangan Sosilawati yang setia berkhidmat untuknya.

Hasil penyiasatan, polis mendapat maklumat bahawa kesemua mangsa sudah dibunuh dan dibakar manakala abu mayat mereka dibuang ke dalam laut di Pantai Morib, Selangor.

ARTIS TEMPATAN YANG MENINGGAL DI USIA MUDA
Faizal Yusof

Al Fatihah kepada bekas suami Siti Nordiana, Faizal Yusof yang telah disahkan meninggal dunia.

Punca kematian dikatakan daripada sakit jantung. Allahyarham meninggal di Hospital Pusrawi, Kuala Lumpur kira-kira jam 2.30 petang tadi.

Jenazah Allahyarham akan dikebumikan jam 10 pagi (2 Januari 2011). Semoga segalanya dipermudahkan. Al-Fatihah.

PENGANJUR MAJLIS SYIAH DITANGKAP

PENGANJUR MAJLIS SYIAH DI SELANGOR DITAHAN | Selayang: Polis menahan Pengerusi Jawatankuasa Penganjuran Sambutan Wiladah Saidatina Fatimah Az- Zahra Ustaz Mohd Kamil Zuhairi, ketika beliau sedang berucap pada majlis anjuran pengikut Syiah Imamiyyah (Ja'fari) di Taman Sri Gombak, 2.45 petang tadi.

PENGANJUR MAJLIS SYIAH DITAHAN

Difahamkan sehingga 5.20 petang, Mohd Kamil yang berbaju batik biru masih berada di Balai Polis Selayang untuk memberi keterangan yang sudah berlangsung hampir dua jam.

PENGANJUR MAJLIS SYIAH DITAHAN

Beberapa pegawai daripada Kementerian Dalam Negeri (KDN), Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) dan Jabatan Pendaftaran Pertubuhan Malaysia turut berada di padang awam tempat Mohd Kamil ditahan. -Harian Metro

UWAIS AL-QARNI PEMUDA YANG TERKENAL DI LANGIT

KISAH UWAIS AL-QARNI PEMUDA YANG TERKENAL DI LANGIT | Tahukah kamu siapakah Uwais al-Qarni? Uwais al-Qarni merupakan pemuda yang disebut-sebut namanya oleh Rasullulah saw kepada para sahabat baginda. 

Rasullulah saw pernah berpesan kepada Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra bahawa akan lahir di kalangan tabiin seorang yang sangat makbul doa yang akan lahir di zaman kamu (zaman selepas kewafatan Rasullulah saw). 

UWAIS AL-QARNI PEMUDA YANG TERKENAL DI LANGIT

Tujuan Rasullulah saw menyuruh Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra mencari Uwais al-Qarni tidak lain ialah meminta Uwais al-Qarni berdoa kepada Allah supaya mengampunkan dosa-dosa sahabat (Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra). 

Marilah kita lihat apa istimewanya Uwais al-Qarni sehingga Rasullulah saw meminta sahabat mencari dan meminta doa darinya. 

Memang benarlah kata-kata Rasulullah S.A.W, Uwais al-Qarni akhirnya muncul di zaman Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra. Kedua-dua mereka yang memang menunggu dan mencari kabilah-kabilah yang datang dari Yaman ke Madinah, akhirnya bertemu juga dengan Uwais al-Qarni.

Pada pandangan mata kasar mereka, tidak mungkin dia adalah orang yang Rasulullah saw sebut-sebutkan ini kerana, Uwais Al-Qarni dianggap sebagai seorang yang kurang waras di kalangan orang awam atau penduduk setempat.

Uwais Al-Qarni adalah seorang yang berpenyakit sopak di seluruh tubuh badannya, yakni sejenis penyakit kulit yang tidak digemari ramai. Walaupun begitu, beliau adalah seorang yang soleh yang amat mengambil berat tentang ibunya yang uzur dan lumpuh. Beliau begitu tekun untuk mendapatkan keredhaan ibunya. Bapa beliau meninggal dunia ketika beliau masih kecil lagi. Beliau berpenyakit sopak sejak dilahirkan dan ibunya menjaganya sampai beliau dewasa.

Suatu hari ibunya memberitahu kepada Uwais Al-Qarni bahawa dia ingin sekali untuk mengerjakan ibadat haji. di Mekah. Ibunya menyuruh Uwais Al-Darni supaya berikhtiar agar beliau dapat membawanya ke Mekah untuk menunaikan haji.

Sebagai seorang yang miskin, Uwais Al-Qarni tidak berdaya untuk mencari perbelanjaan untuk ibunya kerana pada zaman itu kebanyakan orang pergi menunaikan haji dari Yaman ke Mekah perlu menyediakan beberapa ekor unta yang dipasang di atasnya ‘Haudat’. Haudat ialah sebuah rumah kecil yang diletakkan di atas unta untuk melindungi diri daripada cuaca panas matahari dan hujan. 

Uwais tidak mampu menyediakan perbelanjaan untuk ibunya pergi mengerjakan haji apatah lagi untuk memiliki unta.Namun atas permintaan ibunya yang sangat Uwais kasihi. Uwais Al-Qarni mendapat suatu ilham. Beliau membeli seekor anak lembu yang baru lahir dan sudah habis menyusu. Beliau membuat sebuah rumah di atas ‘Tilal’ (tanah tinggi). 

Rumah untuk lembu itu dibina di atas bukit, apa yang beliau lakukan ialah pada petang hari beliau akan mendukung anak lembu untuk naik ke atas Tilal. Pagi esoknya beliau akan mendukung lembu itu turun dari Tilal tersebut untuk diberi makan. Itulah yang dilakukannya setiap hari. 

Ada ketikanya dia mendukung lembu itu mengelilingi bukit tempat dia memberi lembu itu makan. Perbuatan yang dilakukannya ini menyebabkan orang mengatakan beliau kurang waras.Memang pelik, membuatkan rumah untuk lembu di atas bukit, kemudian setiap hari mengusung lembu, petang dibawa naik, pagi dibawa turun bukit. 

Namun sebenarnya jika dilihat di sebaliknya, Uwais al-Qarni seorang yang bijak. Lembu yang asalnya hanya 20kg, selepas 6 bulan lembu itu sudah menjadi 100kg. Otot-otot tangan dan badan Uwais Al-Qarni pula menjadi kuat hinggakan dengan mudah mengangkat lembu seberat 100kg turun dan naik bukit setiap hari.

Selepas 8 bulan, apabila sampai musim haji. Rupa-rupanya perbuatannya selama ini adalah satu persediaan untuk beliau membawa ibunya mengerjakan haji. Beliau telah memangku ibunya dari Yaman sampai ke Mekah dengan kedua tangannya.

Di belakangnya beliau meletakkan barang-barang keperluan seperti air, roti dan sebagainya. Lembu yang beratnya 100kg boleh didukung dan dipangku inikan pula ibunya yang lebih ringan.

 Beliau membawa (mendukung dan memangku) ibunya dengan kedua tangannya dari Yaman ke Mekah, mengerjakan Tawaf, Saie dan di Padang Arafah dengan senang sahaja. Uwais juga memangku ibunya dengan kedua tangannya pulang semula ke Yaman dari Mekah.

Setelah pulang semula ke Yaman, ibunya bertanya:

“Uwais, apa yang kamu doakan sepanjang kamu berada di Mekah?”

Uwais Al-Qarni menjawab:

“Saya berdoa minta supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa ibu”.

Ibunya bertanya lagi:

“Bagaimana pula dengan dosa kamu?”

Uwais Al-Qarni menjawab:

“Dengan terampun dosa ibu, ibu akan masuk syurga. Cukuplah ibu redha dengan saya, maka saya juga masuk syurga.”

Ibunya berkata lagi:

“Ibu inginkan supaya engkau berdoa agar Allah hilangkan sakit putih (sopak) kamu ini.”

Uwais Al-Qarni berkata:

“Saya keberatan untuk berdoa kerana ini Allah yang jadikan. Kalau tidak redha dengan kejadian Allah, macam saya tidak bersyukur dengan Allah Ta’ala.”

Ibunya menambah:

“Kalau ingin masuk ke syurga, mesti taat kepada perintah ibu. Ibu perintahkan engkau berdoa.”

Akhirnya Uwais Al-Qarni tidak ada pilihan melainkan mengangkat tangan dan berdoa. Beliau lalu berdoa seperti yang diminta oleh ibunya supaya Allah menyembuhkan putih yang luar biasa (sopak) yang dihidapinya itu. 

Allah SWT lalu menyembuhkan serta merta, hilang putih sopak di seluruh badannya kecuali tinggal satu tompok sebesar duit syiling di tengkuknya.

Tanda tompok putih kekal pada Uwais Al-Qarni kerana permintaannya, kerana sopak ini adalah satu anugerah, maka inilah tanda pengenalan yang disebut Rasulullah saw kepada Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra:

“Tandanya kamu nampak di belakangnya ada satu bulatan putih, bulatan sopak. Kalau berjumpa dengan tanda itu, dialah Uwais al-Qarni.”

Tidak lama kemudian, ibunya meninggal dunia. Beliau telah menunaikan kesemua permintaan ibunya. Selepas itu beliau telah menjadi orang yang paling tinggi martabatnya di sisi Allah.

Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra dapat berjumpa dengan Uwais Al-Qarni dan seperti yang diperintahkan oleh Rasulullah S.A.W, mereka meminta supaya beliau berdoa agar Allah SWT berkenan mengampuni semua dosa-dosa mereka berdua.

Ketika Uwais al-Qarni berjumpa Saidina Umar dan Saidina Ali, beliau berkata:

“Aku ini datang dari Yaman ke Madinah kerana aku ingin menunaikan wasiat Rasulullah S.A.W kepada kamu iaitu supaya kamu berdua berjumpa dengan aku.”

Maka Uwais Al-Qarni pun telah mendoakan untuk mereka berdua.

Setelah itu Saidina Umar, yang ketika itu memegang jawatan Khalifah, saidina umar mahu membuat surat kepada Gabenor Kufah supaya melayan Uwais Al-Qarni dengan layanan yang istimewa. Namun begitu ditolak dengan baik oleh Uwais Al-Qarni. 

Lalu Uwais Al-Qarni menjawab dengan lembut :

“Berada di tengah-tengah orang ramai sehingga tidak dikenali lebih aku sukai.”

Diriwayatkan semasa kewafatan beliau, terlalu ramai “orang” yang menyempurnakan jenazah beliau. 

Daripada urusan memandikan sehinggalah dibawa ke liang lahad. Agak menghairankan kerana pada masa hidup beliau tiada orang yang memperdulikan beliau yang miskin. Malah ada yang menganggap beliau seorang yang gila.

Siapakah “orang-orang” tersebut. Mereka itu adalah penduduk-penduduk langit yang terdiri daripada malaikat-malaikat.

Demikianlah kisah Uwais Al-Qarni yang amat taat dan kasih kepada ibunya. Seorang Wali Allah yang tidak terkenal di bumi, tetapi amat terkenal di langit.

Wallahua’lam.

HIMPUNAN KISAH MISTERI MUZIUM NEGERI MELAKA

HIMPUNAN KISAH MISTERI MUZIUM NEGERI MELAKA

10 KISAH MISTERI DI SALAH SATU MUZIUM DI NEGERI MELAKA | Memang tidak dinafikan tempat-tempat bersejarah tidak terlepas dari kisah misteri dan mistiknya tersendiri. Ikuti 10 kisah pengalaman misteri dan seram di Muzium Negeri Melaka.

KISAH 1

Kejadian ini berlaku di salah satu muzium di negeri Melaka. Muzium ini berbentuk kapal, pada masa itu aku kena stay up. Sudah 3 hari bahagian atas di tutup. Nak repair and nak ubah letak cara patung-patung dan repair lighting.

Aku sebagai kurator, nak tak nak kene tunggu kontraktor selesaikan kerja.

Jam 10 malam, Melaka lengang. Maklumlah, hari berkerja. Masa tu aku nak turun bawah. Nak keluar.
Dekat luar muzium, ala-ala macam tempat dek kapal aku pusing nak amik kasut dan pakai. Tiba tiba ada orang memanjat tangga.

Berpakaian segak, bertanjak, bertengolok dan bersongket! Naik dan lihat aku. Dan terus masuk dalam muzium!

Aku terus cabut! Tak tutup pintu. Tau dek bos, mati aku.

Pagi esok, aku first sampai. Terkejut tengok patung mannuquien Panglima Awang dan Ferdinand Magellan di luar muzium sedang melihat lautan! Maksud aku mengadap. Tangan Magelan menunjuk arah sungai Melaka. Cepat-cepat aku taruh ke dalam. Aku rasa macam Ben Stiller dalam cerite Night at The Museum.

KISAH 2

Ini kisah bersambung dengan kisah yang pertama.

Sejak kejadian itu, aku takut nak ke muzium itu. Tetapi apakan daya atas sebab kerja.

Suatu malam, aku terpaksa dan ini semua salah kawan aku, Ali yang tertinggal blue print di dalam. Bos nak blue print malam tu. Katanya nak tunjuk kat MB Melaka untuk mintak dana. Aku dan Ali segera. Masih awal kira 2 jam 1040 malam.

Ali ke dalam, aku tunggu luar. Aku nyala rokok dan tunggu.PAPPP!!!

Bahu aku di tepuk! Belakang aku ada lembaga berbadan besar sama macam malam itu! Bertempik di telinga aku:

"Labuhkan sauhhh!!

Aku tertelan asap rokok dan terus berlari ke bawah. Sampai di bawah.elok je aku tengok Ali tunggu kt kereta

"Aku dah panggil ko masa keluar. Aku ingat ko dengar. Aku rasa seram, tu yang aku turun cepat"ujar Ali

Dalam hati aku menyumpah seranah 

KISAH 3

Hobi aku download movie dan jual pada teman ofis. Kadang-kadang siap amik job downlodkan cerita korea untuk kakak-kakak di opis. Hasil bleh dikatakan lumayan. Aku maksimakan kepandaian aku dalam bab komputer. Aku suka melepak dengan kawan aku yang menjadi Jaga/pak guard di salah satu istana

Eh. Silap. Muzium di negeri melaka, Besar muziumnya. Sebab utama, sebab situ wifi laju giler! dan aku tau pasword!

Malam tu, Adi, kawan aku tu ajak g ronda. Aku malas, tengah download dan kira-kira 5 minit, aku jadi bosan. Jadinya aku pun mencari Adi.

Kami berborak dan Adi ajak masuk dalam. Tiba di dalam, aku ni dari dulu nak pergi ke bailarung istana. Nak duduk kat kerusi sultan. Haha! Ada patung-patung sedang mengadap sultan konon-konon nak bagi ufti. Dah malam, aku masuk dan terus naik ke kerusi sultan.

Adi hanya senyum dan aku malam itu sangat cabul. Aku usap-usap rambut 'sultan' dan siap bertitah kononnya dengan delegasi dari Arab. Sambil aku memakai tanjaknya. Ketat, sudah dijahit mati.

"Beta tak nak matawang buaya kamu pak aji. Beta mahu Ipad dan telaga minyak. Hahaha" berdekah-dekah aku ketawa.

Sejurus dari itu, terasa ada angin sayup-sayup masuk ke perkarangan istana. Terus aku cuak! Dan tiba tiba ada suara seperti berbisik di cuping telinga aku

"Diperkenankan. Daulat tuanku"

Spontan aku tertolak mannuquien 'sultan' dan terjatuh! Dan tanjak sempat aku buang
Dan terus aku lari memanggil Adi. Dan sempat aku pandang ke belakang,

Perlahan-lahan 'Sultan' itu bangkit dengan sendiri. Seperti di bangunkan oleh tangan ghaib.

KISAH 4

Masih di tempat yang sama. Selepas kejadian itu, Adi mohon aku jaga tingkah laku. Aku akur dan download movie. Tiba waktu rondaan, aku memang follow Adi, takut!

Ronda

Kira kira 20 minit, kami terpaku. Di hadapan pintu keluar. Berselerak kepala kepala manuquien. Kepala patung dan dapat aku lihat kesemua patung dalam tu. Semuanya headless!

Cepat-cepat aku lihat Adi membaca ayat kursi dan terus menarik aku. Perlahan-lahan kami keluar. Tiba di bilik pengawal:

"Dah selalu ar aku kena Lan. Kurator bagi tahu aku, ada sesetengah baju yang patung tu pakai memang baju zaman-zaman diorang. Siap ada yang dibasuh sebab ada kesan darah dan ada yang dijahit sebab ada kesan tusukan tombak. Salah satunya, tanjak 'sultan' tu. Itu memang penah dipakai oleh tuanku sultan melaka.." Ujar adi

Dan aku memang terkedu mendengarnya.

KISAH 5

Malam tu aku download movie lagi. Nak cakap serik, tak jugak. Dah memang minat aku download. Padahal malam tu aku xde keje pun dalam muzium. Malam tu aku bawakan Adi KFC sebagai tanda terima kasih bagi aku lepak situ memalam.

"Bagusla ko datang. Takla aku sunyi sambil pelahap KFC" ujar Adi. Habis je makan, macam biasa aku teman dia meronda. Seram, tetapi kami buat tak tau je.

Sampai di bailarung istana tu, terkejut!

Kesemua patung-patung kepalanya mengadap ke belakang! Badan mengadap kami. Aku diam, rasa nak lari. Dan Adi suruh aku suruh betulkan balik. Katanya, ini keje aku utk jaga harta muzium dan pameran.

Adui! Perlahan aku melangkah tali keselamatan DILARANG MASUK. Aku terus ke patung 'Hang Tuah'.

Perlahan-lahan aku pegang kepalanya dan semasa nak pusing. Memang ketat. Dan tiba tiba, mata ni menangkap sesuatu. Seakan-akan senyum dan matanya ke arah aku!

Arghhhh! Lari!

Adi lagi best. Lari dulu.

KISAH 6

Serik! Aku selepas kejadian malam tadi yg pusingkn kepala tu. Kena pergi ke muzium TLDM. Ada barang baru nak masuk, so aku in charge.

Jam 2 pagi, aku keluar masuk. Yang sebenarnya nak push OT. Sedang leka aku membelek-belek handfon, bunyi kaca pecah.

Cepat-cepat aku ke dalam. Sebab dlu ada kejadian anjing liar masuk.abis kena samak. Siap jahanamkan barang

Alangkah terkejutnya aku sewaktu itu, bunyi itu datang dari tengah muzium. Dekat pameran uniform polis dari dulu hingga sekarang. Yang ada dalam balang kaca tu bukannya patung.

Tetapi ada 6 ekor pontianak berambut panjang sedang berdiri tegak.

Pantas! Aku lari! Panggil kawan, ajak teman.

KISAH 7

Setengah org suka bila bos arahkan utk outstation. Tapi aku suke. Tapi bila tahu kene buat ujian radiasi utk pameran keranda di muzium negara. Lemah badan aku. Tp seronok dapat jalan-jalan.

Tiba di KL, satu keranda pun tak ada. Diorang kata malam nanti baru sampai. Tiba waktu malam, satu-satu keranda di bawa masuk dengan berhati-hati. Yang bestnya, ada seorang senior kurator di duduk kat pintu masuk kami selia urusan pindah masuk keranda. Khusyuk membaca ayat Qursi serta ruqyah. Serius, kami yang ada di situ seram.

Die hanya senyum dan berkata, benda ni orang yang dah pergi. Benar. Masa aku buat radi. (Utk nak tengok berapa lama artifak ni wujud) memang ada yang sampai 100 tahun.

3 hari pembukaan, takda apa yang terjadi. Aku masih di KL. Esoknya, hari ke 4 kawan aku yang bertugas kena.

Katanya ada satu bilik tu. Kacanya asyik berkabus bila malam hari. Padahal tak pasang aircond dan yang best sampai nampak peluh-peluh kat cermin. Tetapi bukan sejuk, tapi panas!

Kawan aku masuk, dia kata macam dalam oven! Bilik tu panas, kami talakan kipas pun masih panas. Bila siang, tak ada pun berkabus tingkap cermin. Alih-alih, kami buat diam je. Oh ye. Itu keranda batu orang asli.

KISAH 8

Masih setting pameran keranda. Ketika itu kawan aku ronda-ronda. Lalu di kawasan keranda zaman-zaman England. Zaman Victoria. tiba tiba berdikit. Bunyi macam pintu kayu di selak.

Kawan aku paling terkejut. Ada objek perempuan berpakaian corset dan dress zaman-zaman Victoria. Masuk dalam keranda tu dan sempat senyum kat member aku. Katanya kawan aku. Muka minah tu macam dalam cerita The Adam Family.

KISAH 9

Malam tu malam minggu. Aku pulak yang terkena.

Malam tu aku lepak dengan senior kurator, Haji majid. HM dia ni memang dah lama dalam dunia muzium dan arkelogi. Masa zaman punggah PerakMan.dia pun ada.

"Aku ni lebih ke arah sudut-sudut kerohanian. Benda dalam musium ni. Ada yang berpenjaga. Aku tau semua. Sebab aku banyak kali jmpa."

KISAH 10

Last day aku di KL. Kena lagi malam tu. Masa tu ada HM. Macam biasa. Aku kene amik wuduk before nak sembang dengan dia.

"Senang nanti nak Yassin kalo jadi apa-apa"senyum je HM time bercakap hal ni. Masa nak pergi, kene lalu beberapa pameran. Selesai! 

Depan pintu toilet. Ada keranda batu. Yang di susun-susun. Ada tangan berdarah-darah terkapai-kapai dari celah batu. Aku terus lari. Dengan selamba HM tegur aku

"Hahaha. Ko panggil semua kat depan tu. Penat aku tiap4 malam agkat kubur batu malam-malam. Suke benor berjalan nya."

Aku menyumpah seranah dalam hati.
Ko kental Haji Majid
Ko kental! 
Diceritakan oleh The Flash....

KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN

KISAH SEBENAR TRAGEDI KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN

KISAH SEBENAR TRAGEDI KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN | Masih ingatkah tentang tragedi tenggelamnya kapal TLDM KD SRI PERAK? Salah seorang anak kapal yang terselamat....

BEKAS anggota tentera laut, Ismail Abdul Aziz, 54, mahu membukukan pengalaman getir 72 jam yang dilalui oleh mereka yang terselamat apabila kapal KD Sri Perak tenggelam di Laut China Selatan 28 tahun yang lepas.
KISAH SEBENAR TRAGEDI KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN

"Saya memang suka menulis. Sekarang saya coretkan catatan pengalaman hidup-mati di laut dalam blog saya dan saya harap dapat membukukannya satu hari nanti," kata bekas anggota tentera Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) itu.

Buku yang mahu dinukil oleh Ismail menyingkap kembali sejarah hitam membabitkan kapal peronda KD Sri Perak, yang tenggelam berdekatan Pulau Natuna dan mengorbankan tiga anak kapal.

Bekas Laskar Kelas 1 itu membuka bicara bersama penulis dengan berkata pengalaman yang bermula pada tanggal 8 Jan, 1984 adalah sesuatu yang tidak akan dilupakan sampai ke akhir hayat.

Walaupun meninggalkan dunia ketenteraan pada 1990, namun Ismail atau lebih mesra menggelarkan dirinya Pak Mail, setiap detik cemas semasa tenggelamnya kapal itu dan pengalaman 72 jam atas pelampung menanti bantuan tiba masih segar dalam ingatan Ismail bagaikan baru saja berlaku.

Sesekali dahinya berkerut apabila menceritakan saat-saat berhadapan dengan maut di tengah-tengah laut yang luas.

HARI KEJADIAN

Pelayaran KD Sri Perak bermula pada 6 Jan, 1984 daripada Pangkalan TLDM di Lumut dengan kapal itu belayar secara konvoi bersama-sama KD Sri Terengganu dan KD Hang Tuah ke Labuan. Ismail adalah antara 29 anggota, pegawai dan pegawai kadet di atas kapal malang itu dan beliau bertugas sebagai pengawal radio.

Separuh daripada anak kapal KD Sri Perak adalah muka baru termasuk Ismail yang baru melaporkan diri pada akhir 1983. Malah Pegawai Memerintah (PM) Kapal, Lt Chandran dan Pegawai Laksana Lt Madya FuadIthnin juga baru ditugaskan atas kapal itu.

KD Sri Perak berada dalam keadaan baik untuk memulakan perjalanan selepas baru menjalani penyenggaraan di limbungan Kuala Terengganu. Pada 7 Jan, konvoi kapal singgah di Tambatan Pangkalan Malaysia di Woodland Singapura untuk bermalam sebelum belayar ke Labuan pada keesokannya bagi siri latihan untuk pegawai-pegawai kadet baru TLDM.

Namun ketika berada di Laut China Selatan, antara Semenanjung dan Sabah, Sarawak, KD Terengganu yang berada di belakang KD Hang Tuah menghadapi masalah teknikal menyebabkan konvoi berpecah dua.

KD Sri Perak, yang berada paling belakang di arah menuju ke Labuan sendirian sementara KD Hang Tuah terpaksa mengiringi KD Terengganu untuk mendapatkan bantuan.

"Ketika itu ombak kuat menghempas kapal, hingga anak-anak kapal susah untuk beristirehat atau tidur serta jarak pemandangan amat terhad.

"Akibat hempasan yang kuat itulah dipercayai 'hatch' atau penutup keselamatan atas geladak di hadapan kapal renggang menyebabkan air laut memasuki kapal sedikit demi sedikit," katanya.

KISAH SEBENAR TRAGEDI KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN

KISAH SEBENAR TRAGEDI KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN

DETIK CEMAS

Ketika itu tiada siapa pun yang menyedari air laut telah memasuki kapal dan sekitar pukul 4.30 petang Ismail yang berada di bahagian buritan kapal dikejutkan dengan teriakan berkali-kali dari atas geladak yang menyuruh semua naik.

Kapal berukuran kira-kira 30 metre (100 kaki) panjang itu sudah mula tenggelam. Walaupun sukar mempercayainya, namun beliau tetap naik ke atas untuk mengetahui apa yang berlaku dengan laskar kelas 2, yang dikenali sebagai Ibrahim, memberitahu bahawa air telah masuk ke dalam kapal dari bahagian hadapan.

"Saya pergi ke bahagian hadapan dan mendapati air telah naik sehingga paras betis. Saya kembali ke stesen saya dan terus menghubungi Stesen Radio Markas Panglima Armada, namun tidak berhasil," katanya.

Pelbagai usaha dilakukan untuk memaklumkan apa yang berlaku dan Ismail turut mencuba membuat panggilan MAYDAY namun tetap tidak berhasil.

"Dengan dibantu Ibrahim, saya tetap cuba untuk berhubung menggunakan radio tetapi tiba-tiba radio GSB 900 kami senyap, kerdipan lampu pada radio terpadam dan radio itu tidak lagi berfungsi," katanya.

Memandangkan haluan kapal semakin tenggelam dan keadaan bertambah cemas, pemerintah kapal mengarahkan semua anak kapal berkumpul di geladak buritan dan pelbagai perasaan bermain dalam fikiran Ismail pada masa itu.

Memandangkan haluan kapal semakin tenggelam dan keadaan bertambah cemas, pemerintah kapal mengarahkan semua anak kapal berkumpul di geladak buritan dan pelbagai perasaan bermain dalam fikiran Ismail pada masa itu.

Menyedari kapal tidak lagi boleh diselamatkan, anak kapal dan pegawai bersiap sedia menerima arahan selanjutnya daripada pemerintah kapal.

Ismail masih ingat dalam suasana kelam kabut itu, ada yang sempat memakai jaket keselamatan dan ada yang tidak memakainya termasuk Ismail.

Juga masih segar dalam ingatan Ismail wajah masing-masing ketika itu, dalam keadaan ketakutan tambahan pegawai pemerintah memaklumkan satu daripada dua pelampung penyelamat di bahagian haluan telah hilang dipukul ombak.

Atas inisiatif laskar kanan Bakar Satiman dan Laskar Kelas 2, yang dikenali sebagai Mokhtar, mereka memotong tali yang diikat pada pendakap dan mencampakkan pelampung keselamatan ke laut.

Haluan kapal ketika itu tenggelam 45 darjah hingga menyebabkan ada di kalangan anak kapal menggelongsor dan terpaksa berpaut pada mana-mana besi untuk menyelamatkan diri dan ada juga yang terjatuh ke laut.

"Ia berlaku terlalu pantas dan kami terpaksa terjun ke laut menyelamatkan diri. Pelampung penyelamat yang dicampakkan ke laut terbuka dengan baik dan kami terus berenang menuju ke pelampung," katanya yang sempat melihat kapal itu tenggelam sepenuhnya di tengah lautan pada kira-kira pukul 5 petang

SAAT SEDIH

Ismail berkata ketika berada dalam pelampung mereka melihat tiga daripada rakan dalam air dan langsung tidak bergerak.

Mereka ialah Pegawai Laksana Mohd Fuad, Laskar Kanan Kelas 2 Shaharuddin Sharani, 22 dan Mokhtar Amir Nawi, 20.

"Ketiga-tiga mereka memakai jaket keselamatan. Tidak tahu kenapa, mungkin terlalu panik, atau tidak yakin menyebabkan mereka tidak berenang ke pelampung penyelamat walaupun jarak ketika itu hanya dalam 30 meter sahaja.

"Keadaan ombak yang kuat dan tinggi, menolak pelampung dengan kuat mengikut arah angin sehingga dalam beberapa minit sahaja, ketiga-tiga orang itu hilang daripada pandangan," katanya.

"Waktu itu, jam di tangan menunjukkan pukul 5.05 petang. Walaupun sedih dan sesal kerana tidak mampu membantu tiga rakan itu, namun tidak ada apa yang mampu dilakukan melainkan berdoa agar bantuan cepat sampai.

"Bersyukur kerana kejadian itu berlaku pada petang, kerana masih siang. Jika malam, mungkin lebih ramai lagi yang menjadi korban," katanya.

Tetapi pelampung penyelamat yang hanya boleh menampung 15 orang, kini menampung 26 orang dalam keadaan berhimpit-himpit dengan masing-masing berada dalam posisi yang sama sepanjang masa.

Peralatan survival yang terdapat dalam pelampung penyelamat itu, seperti air tin, biskut, alat memancingdan beberapa bahan lagidikongsi bersama-sama.

"Ketika itu air menjadi keperluan yang amat penting. Dengan jumlah yang ramai bekalan tak cukup, jadi kami banyak bergantung kepada air hujan untuk diminum sepanjang 4 hari tiga malam di tengah lautan," katanya.

HARI YANG PANJANG

Semasa terapung di laut tanpa arah, masa berlalu amat perlahan, katanya.

Berada di tengah lautan luas terbentang, dengan hanya berbumbungkan langit, berhimpit serta tidak diketahui nasib seterusnya membuatkan masing-masing melayan perasaan sendiri.

Kebanyakan anak kapal masih bujang, termasuk Ismail yang ketika itu berusia 26 tahun.

"Hanya tujuh atau lapan orang sahaja yang telah berumahtangga ketika itu. Mungkin perasaan mereka berbeza dengan saya kerana tanggungjawab berat yang dipikul sebagai suami dan bapa.

"Saat itu, kami membantu menaikkan semangat antara satu sama lain, malah ketika itu langsung tidak terlintas di fikiran saya tentang takdir yang menunggu kami," katanya.Kegelapan malam, diikuti dengan hujan serta ombak kuat membawa mereka entah ke mana dengan hujan turun pada dua malam.

"Pada malam pertama itu, kami melihat satu cahaya terang jauh di ufuk iaitu sebuah kapal dagang yang bergerak seakan menghampiri kami. Saya mengambil pistol kecemasan 'flare' untuk dinyalakan bagi menarik perhatian kapal, selain beberapa rakan menjerit-jerit minta tolong.

"Tapi sebab alunan ombak kuat, ditambah kegelapan malam, sukar bagi kapal tu melihat kami yang kecil di lautan yang luas dan kami hanya mampu melihat dengan kecewa kapal itu berlalu," katanya.

Ismail juga tidak melupakan kenangan bersama sekumpulan ikan lumba-lumba yang mengiringi dan menghampiri pelampung mereka padawaktu siangnya.

Masuk hari ke dua dan ketiga di tengah lautan, kekuatan hati mula tercabar dan masing-masing mula merasa bimbang akan nasib yang bakal menimpa sekiranya bantuan tidak juga datang.

Dengan kaki yang kejang, kerana tidak boleh bergerak atau berlunjur dalam keadaan berhimpit-himpit itu, serta tidur yang hanya sekadar melepaskan pedih di mata, cukup mencabar emosi dan fikiran ketika itu.

"Bekalan makanan yang ada di pelampung juga semakin kehabisan. Masing-masing sudah mula bersuara meluahkan kebimbangan. Ada yangmerintih meluahkan rasa sedih sekiranya ajal datang, terutama yang telah ada keluarga. Semua itu sukar untuk diungkapkan ketika itu," luahnya.

BANTUAN TIBA

Pada hari keempat, 11 Jan mereka berdepan dengan masalah baru.Pelampung itu semakin kekurangan angin membuatkan perasaan bertambah bimbang.

Menjelang tengah hari, hujan sederhana lebat turun dan dengan air itu ditadah untuk diminum.

Selepas hujan berhenti, tiba-tiba, mereka mendengar deruan enjin yang kuat di udara dan melihat sebuah pesawat jenis AP-3C ORION milik Tentera Udara Australia terbang rendah. Pesawat itu adalah daripada pasukan penyelamat yang terlibat dalam operasi mencari dan menyelamat.

Ismail berkata, beliau dan semua di atas pelampung melambai-lambaikan tangan ke arah kapal terbang itu dan ketika itu kegembiraan jelas terpampang pada raut wajah masing-masing, malah ada yang menangis menjerit kesyukuran termasuk dirinya.

"Kapal terbang itu membuat satu pusingan dan kembali semula sambil melepaskan tembakan 'flare' di empat penjuru pelampung kami untuk menandakan lokasi.


"Kemudian juru terbang membuat pusingan sekali lagi dan menjatuhkan bungkusan plastik berisi makanan dan minuman sebelum berlalu," katanya.

Lebih kurang satu jam kemudian, pada lebih kurang pukul 5 petang, sebuah kapal dagang MV Thunderhead yang berada tidak jauh tiba untuk mengambil kesemua yang terselamat.

Beliau berkata, ada antara anak kapal yang terpaksa dipapah naik ke atas kapal kerana lemah dan kejang di kaki.

Kesemua mereka kemudiannya diberi layanan dan makan minum di atas kapal itu sebelum mereka diambil pula oleh kapal KD Mahawangsa untuk diberikan bantuan sewajarnya.

Keesokkan harinya, 12 Jan, dua buah helikopter Nuri membawa mereka ke Kuching sebelum menaiki pesawat Hercules 130 milik Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) yang terbang ke Ipoh.

Mereka disambut oleh Panglima Tentera Laut ketika itu, Laksamana Madya Datuk Mohd Zain Mohd Salleh dan pegawai-pegawai kanan lain. Usaha mencari dan menyelamat tiga orang yang hilang di lautan terus dijalankan namun mereka gagal ditemui.

KISAH SEBENAR TRAGEDI KARAMNYA KAPAL TLDM KD SRI PERAK DI LAUT CHINA SELATAN

BUKUKAN PENGALAMAN

Beliau berkata setelah 28 tahun berlalu, tidak ada seorang pun di kalangan mereka yang sama-sama terlibat dalam tragedi itu membicarakan dan berkongsi pengalaman pahit. Semuanya bagai tertutup rapi dalam kenangan masing-masing.

"Saya harap hasrat untuk membukukan pengalaman itu akan terlaksana. Ini sebagai satu tanda kenangan peribadi saya untuk anak dan cucu nanti," katanya yang telah berumahtangga dan mempunyai tiga orang anak berumur antara 17 dan 23 tahun.

Ismail yang kini bekerja sendiri, sedang berusaha mengesan rakan-rakan yang terlibat untuk berkongsi pengalaman dan perasaan mereka untuk dibukukan.

"Hanya yang melalui dan merasainya tahu bagaimana keadaan ketika itu dan saya adalah antara yang terpilih untuk melaluinya dan bersyukur masih hidup dan dapat berkongsi pengalaman itu," katanya mengakhiri perbualan. -MStar

KISAH MAYAT ARIEL SHARON YANG TIDAK DITERIMA BUMI

MAYAT ARIEL SHARON PEMIMPIN ISRAEL YANG TIDAK DITERIMA OLEH BUMI | Siapa tak kenal dengan salah seorang pemimpin durjana dunia Israel yang satu ketika dulu semasa pemerintahannya melakukan banyak kerosakan dan kezaliman ke atas bumi Allah Palestin.

Pembunuhan, penyembelihan, penindasan dan bermacam macam lagi kekejaman tentera Israel Laknatullah dibawah arahan beliau. Dan sekarang, Ariel Sharon menerima akibatnya. Petunjuk dari Allah tentang kekuasaanya yang tidak boleh ditandingi sesiapa. Ariel Sharon kini umpama mayat hidup atau “Mumia hidup” yang bernyawa tetapi “mati”

MAYAT ARIEL SHARON YANG TIDAK DITERIMA BUMI

Tubuh Sharon Membusuk Sedangkan Ia Masih Hidup

Diberitakan bahawa para doktor di Hospital Hadasa telah memasukkan Ariel Sharon (Bekas PM Israel yang Yahudi)ke ruang operasi untuk dilakukan pembedahan. Ia memiliki luka membusuk dan tidak sedarkan diri selama beberapa minggu.

Operasi tersebut dilakukan untuk menyambung bahagian-bahagian ususnya yang telah membusuk dan telah menyebar ke bahagian tubuh lain.

Demikianlah kita saksikan keadaan musuh Allah Subhanahu Wata’ala dan musuh islam yang gemar menumpahkan darah.Penyumbatan yang terjadi di otaknya menyebabkan kerusakan di sekujur tubuh.

Ini sebagai akibat penindasannya terhadap umat Muhammad Shalallahu alaihi wassalam yang berlangsung terus menerus siang dan malam. Akhirnya ia menderita kelumpuhan di seluruh tubuhnya dan tidak bisa menggerakkannya walaupun hanya menggerakkan mata. Dialah yang memimpin para tentara untuk menyerang Sinai dan Lebanon . ia juga yang menyembelih para tawanan Mesir. Saat ini ia tidak sedar sama sekali dan tidak mengetahui sekelilingnya.

Akhirnya Allah Subhanahu Wata’ala memperlihatkan kepada kita keadaan thaghut yang suka menumpahkan darah ini dengan ayat-ayat Allah Subhanahu Wata’ala yang agung, iaitu membusuknya jasad sedangkan ia masih hidup.

Demikianlah, mereka (para doktor) akan mengamputasi anggota tubuhnya satu demi satu hingga terakhir sedangkan ia masih hidup.

Benarlah firman Allah SubhanahuWata’ala :”Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa al-Qur’an itu benar “(Fushilat:53)

Dia telah koma selama 4 tahun dan doktor doktor mengatakan dia akan terus koma sehingga umur 90 tahun dan tidak mati. Begitulah seksa dunia yang Allah tunjukkan . Belum lagi seksa akhirat. Dan dikatakan berat Ariel Sharon semakin menyusut dan dikatakan berat sekarang cuma kira kira 15 Kilogram. Jika benar, maka ia satu seksaan yang nyata dan pedih didunia.

**Subhanallah, semoga kita dijauhkan dari perkara perkara sebegini. Mungkin kerana terlalu banyak kekejaman dan kejahatann yang dibuat, dia menerima balasan yang hampir serupa dengan Kamal Atartuk satu masa dulu. Rujuk entry Mustafa Kamal Atartuk: Pemimpin Yang Dilaknat Tuhan.

ANAK TIKAM IBU 40 KALI

ANAK TIKAM IBU 40 KALI

ANAK TIKAM IBU 40 KALI KERANA SERING DIDERA | Gara-gara tertekan dengan penderaan mental dan fizikal, seorang anak menikam ibunya, Tolu Kalejaiye, lebih 40 kali di Wickford, Britain.

Selepas melakukan pembunuhan, Emmanuel Kalejaiye, 21, dikatakan menyamar sebagai ibunya untuk memperdaya jiran supaya mereka beranggapan ibunya itu masih hidup.

ANAK TIKAM IBU 40 KALI

Ketika pendengaran kes, pendakwa mendakwa, suspek merancang melakukan pembunuhan dan menghapuskan bukti dengan sempurna. Sebanyak 12 juri bagaimanapun mendapati pelajar jurusan biokimia di Universiti Essex ini tidak bersalah melakukan pembunuhan tetapi bersalah menyebabkan kematian kerana masalah mental.
ANAK TIKAM IBU 40 KALI

Ketika serangan itu, ibunya yang juga seorang akauntan berusia 44 tahun sempat meninggalkan pesanan telefon kepada kekasihnya, Leo Shogunle untuk meminta tolong. Malangnya, pesanan suara mengandungi jeritan mangsa itu hanya diketahui beberapa jam selepas kejadian.
ANAK TIKAM IBU 40 KALI

Shogunle kemudian bergegas ke rumah mangsa dan mendapati mangsa berlumuran darah di lantai dapur. Suspek memberitahu, ibunya diserang sekumpulan lelaki sebelum dia bertindak melarikan diri.

ANAK TIKAM IBU 40 KALI

Dalam rakaman kamera litar tertutup di sekitar pejabat pos pada pukul 10.30 pagi, suspek dilihat membeli setin minuman sebelum pergi menyerah diri di balai polis berhampiran.

“Saya mengaku membunuh ibu dengan menikamnya kerana saya didera sejak beberapa tahun lalu," katanya ketika di soal siasat menurut laporan Mail Online. -Sinar Harian